Sejarah TIMNAS INDONESIA di Piala Dunia 1938 Perancis

Indonesia, di bawah bendera kolonial Belanda, pernah ikut berpartisipasi dalam pertandingan sepakbola terakbar sejagat yaitu di Piala Dunia 1938 di Prancis. Meskipun Hindia-Belanda kini sudah merdeka dan berganti nama menjadi Indonesia, menurut aturan Badan Sepakbola Dunia (FIFA), Indonesia tetap menyandang rekor negara pendahulu, dalam hal ini Hindia-Belanda. Oleh sebab itu Indonesia tercatat oleh FIFA sebagai negara Asia pertama, dan sejauh ini satu-satunya negara Asia Tenggara yang pernah berpartisipasi dalam Piala Dunia.
Keputusan FIFA menyelenggarakan Piala Dunia 1938 di Prancis mendatangkan kemarahan negara-negara Amerika Selatan, karena mereka mengira FIFA akan terus menyelenggarakan Piala Dunia di kedua benua secara bergantian. Keputusan ini berujung pada pengunduran diri Argentina dan Uruguay, diikuti negara-negara lain. Alhasil peserta kualifikasi pun menjadi sedikit, dan bagi beberapa negara ini menjadi sebuah keberuntungan, karena mereka dengan mudah masuk Piala Dunia tanpa melawan siapa pun. Indonesia, dengan nama Nederlands-Indië (Hindia-Belanda) pun mengalami keberuntungan serupa. Mereka yang dijadwalkan bermain melawan Jepang di Grup 12 pun dapat melenggang bebas ke Prancis, karena Jepang mengundurkan diri.

Pengiriman kesebelasan Hindia Belanda bukannya tanpa hambatan. NIVU (Nederlandsche Indische Voetbal Unie) atau Organisasi Sepakbola Hindia-Belanda di Batavia bersitegang dengan PSSI (Persatuan Sepakraga Seluruh Indonesia) yang telah berdiri 19 April 1930. PSSI yang diketuai Soeratin Sosrosoegondo, insinyur lulusan Jerman yang lama tinggal di Eropa, ingin pemain mereka yang dikirimkan. NIVU dan PSSI kemudian membuat kesepakatan pada 5 Januari 1937, salah satu butirnya yakni dilakukan pertandingan antara tim bentukan NIVU melawan tim bentukan PSSI sebelum diberangkatkan ke Piala Dunia atau semacam seleksi tim. Namun, NIVU melanggar perjanjian dan memberangkatkan tim bentukannya.

Konon, NIVU melakukannya karena tak mau kehilangan muka, karena PSSI masa itu memiliki tim yang kuat, termasuk kipernya yaitu R. Maladi. Hal ini membuat Soeratin sangat marah dan PSSI lantas membatalkan secara sepihak perjanjian dengan NIVU saat Kongres PSSI di Solo pada 1938. Andai saja Tim PSSI yang berangkat, mungkin mereka akan bertanding mewakili Indonesia, dan bukan Hindia-Belanda. Namun apa boleh buat, kesebelasan dikirimkan tanpa mengikutsertakan pemain PSSI dan menggunakan bendera NIVU yang diakui FIFA.

Ditangani pelatih Johannes van Mastenbroek, pemain kesebelasan Hindia-Belanda adalah mereka yang bekerja di perusahaan-perusahaan Belanda. Sulit untuk mengetahui secara pasti daftar susunan pemain Hindia-Belanda yang ikut bertanding, mengingat ketika itu Tim Hindia-Belanda hanya melakukan satu kali pertandingan dan juga minimnya pencatatan informasi pada masa itu, namun yang resmi tercatat oleh FIFA adalah sebagai berikut: Mo Heng Tan (penjaga gawang), Achmad Nawir (kapten), Hong Djien Tan, Frans Meeng, Tjaak Pattiwael, Hans Taihuttu, Suvarte Soedarmadji, Anwar Sutan, Henk Sommers, Frans Hukon, dan Jack Samuels, sedangkan di bangku cadangan adalah: J. Harting (penjaga gawang), Mo Heng Bing, Dorst, Teilherber, G. Faulhaber, R. Telwe, See Han Tan, dan G. Van den Burgh. Melihat dari nama-namanya, tentu kita patut berbangga, karena selain orang-orang Belanda, orang Jawa, Ambon, Tionghoa dan pribumi lainnya pun diikutserakan dalam skuad.

Mereka berangkat pada tanggal 18 Maret 1938 menggunakan Kapal MS Johan van Oldenbarnevelt dari Tandjong Priok, Batavia menuju Belanda. Tim Hindia-Belanda pun akhirnya tiba di Pelabuhan Rotterdam setelah terombang-ambing oleh badai petir selama 3 bulan. Untuk memulihkan kondisi fisik dan mental, mereka melakukan beberapa pertandingan ujicoba. Surat kabar Sin Po – yang uniknya selalu menyebut Tim NIVU dengan sebutan “Team Indonesia” – secara kontinyu melaporkan perjalanan NIVU ke Eropa. Sin Po edisi 26 Mei 1938 memberitakan van Bommel dari NIVU telah menghadap Menteri Urusan Tanah Jajahan yang akan menerima Tim Indonesia pada 31 Mei. Sin Po 27 Mei 1938 memberitakan hasil pertandingan Indonesia melawan HBS, skor 2-2. Edisi 28 Mei 1938, dilaporkan bahwa Mo Heng (kiper) cedera sehingga diragukan bisa tampil di Prancis, juga bahwa Tim Indonesia menyaksikan pertandingan Liga Belanda antara Heracles melawan Feyenoord. Sin Po 2 Juni 1938 mewartakan, Indonesia menang atas klub Haarlem dengan skor 5-3. Mereka bermain dengan formasi 2-2-6, sebuah strategi yang berorientasi menyerang. Strategi inilah yang telah mereka siapkan untuk melawan Hongaria, lawan pertama mereka, yang begitu dijagokan di Piala Dunia ini. Mereka pun melanjutkan perjalanan mereka menuju Paris dengan kereta api diiringi oleh yel-yel dari sekelompok suporter, antara lain nyanyian “Kora kora, nee” yang mirip dengan nyanyian “Olé, olé, olé” yang populer sekarang ini.


5 Juni 1938, pukul 17.00 waktu setempat, tibalah saatnya pertandingan antara Hongaria dan Hindia-Belanda. Pertandingan berlangsung di Vélodrome Municipal di kota Reims, 129 km dari Paris, dihadiri oleh sekitar 9000 penonton dan wartawan dari 27 negara berbeda. Konon, sebelum kickoff, para pemain Hindia-Belanda lupa melakukan kegiatan ritual mereka, seperti Mo sang kiper yang lupa menepuk-nepuk kedua tiang gawang, dan si midfielder kidal “Boedie,” yang melupakan kebiasaannya membulat-bulatkan rumput lapangan dengan jarinya terus menerus sampai berair, dan menghirupnya.

Mereka pun bermain dengan formasi menyerang 2-2-6, namun tak bisa berbuat banyak. Baru 13 menit permainan berjalan, gawang Mo Heng sudah berhasil dibobol penyerang Hongaria Vilmos Kohut. Disusul gol-gol lainnya di menit 15, 28, dan 35. Babak pertama berakhir 4-0, namun dua gol lagi berhasil disarangkan pemain Hongaria ke gawang Hindia-Belanda yang menjadikan skor akhir 6-0. Sayangnya, ketika itu Piala Dunia menggunakan format knockout, dimana tim yang kalah otomatis tersingkir. Piala Dunia tahun 1938 merupakan Piala Dunia terakhir menggunakan format ini. Andaikan saja menggunakan format grup, pastinya lebih banyak pertandingan yang dimainkan oleh Tim Hindia-Belanda, dan lebih besar kemungkinan menjadi juara grup, atau setidaknya memenangkan satu match saja. Alhasil, perjuangan Tim Hindia-Belanda berakhir begitu saja setelah digilas 6-0 oleh Hongaria, tim tangguh yang akhirnya menjadi Juara 2 setelah kalah 4-2 oleh Italia. Meskipun demikian, surat kabar Prancis Le Figaro memuji semangat juang kesebelasan Hindia-Belanda, The Sunday Times memuji fairplay mereka, dan pada edisi 7 Juni 1938, Sin Po menampilkan headline nan heroik: “Indonesia-Hongarije 0-6, Kalah Sasoedahnja Kasi Perlawanan Gagah.

Foto di atas diabadikan saat kedua tim, Hongaria dan Hindia-Belanda mendengarkan lagu kebangsaan mereka masing-masing. Tentunya saat itu bukan Indonesia Raya yang diperdengarkan, melainkan lagu kebangsaan Belanda yaitu “Het Wilhelmus.” Jika Anda perhatikan Mo Heng sang penjaga gawang, ia sedang menggendong sebuah boneka. Saya pertama kali mengira boneka itu nantinya diberikan kepada Tim Hongaria sebagai tukar-menukar suvenir, seperti pada pertandingan-pertandingan sepakbola yang kita saksikan di televisi selama ini, tetapi ternyata tidak. Di dalam buku “La grande histoire de la coupe du monde” dijelaskan bahwa boneka India yang digendong oleh Mo Heng nantinya akan digantung di jala gawang sebagai jimat. Namun apa daya, boneka itu digetarkan enam kali sepanjang pertandingan dan menjadikannya rekor satu-satunya keikutsertaan Indonesia di Piala Dunia.

makam para nabi

1. Makam Nabi Allah DAUD, AS di Israel

2. Makam Nabi Allah MUHAMMAD, SAW di Arab Saudi

3. Jejak Kaki Nabi ADAM, AS di Sri Lanka

4. Makam SITI HAWA di Jeddah

5. Makam Nabi Allah ADAM, AS di Jordan

6. Makam ABEEL, anak dari Nabi Allah ADAM, AS di Arab Saudi

7. Makam Nabi Nabi Allah YUSYA, A.S, di Jordan

8. Makam Nabi Allah SALEH, AS

9. Makam Nabi Allah MUSA, AS di Israel

10. Makam Nabi Allah SHOAIB, AL

11. Makam Nabi Allah HARUN, AL

12. Makam Nabi Allah ZAKARIA, AL

13. Makam Nabi Allah YAHYA, AL

14. Makam ABU TALEB, Paman Nabi Allah MUHAMMAD, SAW di Mekah

15. Makam Khadijah, Istri Nabi Allah MUHAMMAD, SAW di Mekah

16. Makam FATIMA ZAHRA

17. Makam BILAL HABASHI, di Damaskus

ungkapan kami ( cowok ) untukmu ( cewek )

Kami tahu, kalian para wanita sungguh sebenarnya menghargai usaha yang kami lakukan. dan yang kalian harus tau, kami selalu bersungguh-sungguh untuk orang yang kami sayangi! hanya saja kami butuh kalian tersenyum ketika kami merasa lelah, hampir putus asa, dan sungguh kami akan kembali mngerjakan itu untuk kalian. semua! hanya karena kalian…

dan ya! kami pun tahu. bahwa ketika kalian hanya diam dan meperlihatkan bahwa kalian bosan, kalian ingin kami tetap sabar. tapi kami tidak mau terlihat tidak bisa mengerti kalian dengan mengajukan pertanyaan “jadi maunya gimana?”. kami akan diam sesaat, dan berpikir apa yang bisa membuat senyum kalian kembali lagi? karena senyum kalian yang menghidupkan hidup kami, sungguh! semua hanya karena kalian.

Kami sebenarnya pun tahu. bahwa kalian senang jika kami menulis kata-kata romantis seperti di film2 korea yang kalian tonton. kalian berangan-angan bahwa hal yang terjadi di film itu terjadi dalam kehidupan kalian? (*ya kan?). tapi justru karena kalian sering mengangan-angankan hal itu, kami tidak melakukan itu untuk kalian, kami berpikir keras, memutar otak menyiapkan kejutan yang bahkan tidak terpikir di angan2 kalian, untuk melihat kalian tersenyum, sungguh! semua hanya karena kalian..

Kami pun tau, kalian menerima kami di samping kalian bukan semata2 kami tampan. ketika kalian mengidolakan seseorang yang tampan maka kami akan memasang tampang tidak peduli, dan mencoba mengalihkan pembicaraan, bukan kami tidak peduli, sebenarnya kami cukup muak dengan cara kalian menyanjung lelaki yang bahkan mengenal kalian saja tidak, tapi kami harus menjadi pemimpin yang baik untuk kalian. dan menjadikan kami bersikap lebih bijaksana di depan kalian. sungguh! semua itu hanya karena kalian..

Kami cukup mengerti bahwa kalian menghargai setiap usaha yang kami lakukan untuk membantu kalian mengerjakan tugas kalian, ketika kalian mengatakan dalam kesulitan, sungguh kami akan berusaha sebisa kami untuk membantu kalian. dan ketika kami datang kerumah kalian dengan makanan, tanpa tugas yang kalian butuhkan, artinya kami tidak mendapatkan apa yang kalian cari dan yang ada dipikiran kami saat itu hanyalah bahwa usaha terakhir yang dapat kami lakukan hanya menemani kalian! hingga tugas itu selesai, meyakinkan bahwa kalian tidak lupa untuk mengisi perut kalian, kami sungguh khawatir pada kesehatan kalian.. sungguh,semua itu hanya karena kalian..

Kami pun tau kalian menilai kami minus ketika tau kami merokok, dan ketika itu juga kami berusaha menghilangkan kebiasaan kami. ketika kami tidak berhasil, maka kami akan berusaha menguranginya. menghilangkan kebiasaan itu sedikit demi sedikit. namun ketika tidak berhasil juga maka kami tidak akan merokok di depan kalian. namun, ketika kalian trus menekan kami, maka dengan sangat terpaksa kami akan berbohong pada kalian, walaupun kami tau hal itu salah, namun itu kami lakukan hanya untuk membuat kalian nyaman di samping kami. sungguh, semua itu hanya karena kalian..

Kami tau, kalian kesal ketika kami mengacuhkan kalian hanya untuk bermain game bersama teman2 kami. tapi ketika itu, ketika ada sedikit waktu, kami mencari handphone kami dan menanyakan kabar kalian, karena kami ingin mengetahui kabar kalian. dan tahukah kalian? sebelum kami bermain game itu, kami membicarakan pasangan kami masing-masing, membanggakan bahwa kami memiliki pasangan terbaik di dunia! atau membicarakan masalah-masalah yang timbul pada hubungan kami, dan masing-masing akan memberikan sarannya untuk menyelesaikan masalah kita, itu kami lakukan hanya karena kami ingin mendengarkan pendapat orang yang dekat dengan kami mengenai keputusan yang akan kami buat. kadang memang kami mematikan handphone kami, namun ketika kami mengetahui kalian menelpon atau membaca sms dari kalian, maka kami akan meletakkan game itu dan berlari ke pojok kamar menelepon kalian. tidak peduli teman2 kami bersorak sorak menggoda kami, sungguh, semua itu hanya karena kalian..

Kami pun sadar, kami bukan bayi yang harus kalian ingatkan untuk sembahyang, atau makan. kadang kami akan bersikap tak peduli. namun ketika kami membaca sms kalian atau mendengarkan suara kalian ketika mengingatkan kami untuk makan, maka pada saat itu kami pasti tersenyum dan berterima kasih (walaupun tidak kami ucapkan), dan ketika kami membalas dengan kata-kata “iya, kamu juga ya..”, maka kami benar2 tulus mengatakannya… sungguh, semua itu hanya karena kalian…

Ketika kami acuh pada kalian, maka pada saat yang sama kami sedang menyiapkan kejutan untuk kalian. dan ketika kami memberikan barang milik kami pada kalian waktu mengantarkan kalian hingga pintu dan pamit pada orang tua kalian, maka kalian harus tau bahwa barang itu adalah barang yang berharga untuk kami. (walaupun barang itu terlihat biasa untuk kalian) tolong tersenyumlah untuk kami, karena senyum itu yang menghidupkan hidup kami! sungguh, semua itu hanya karena kalian..

Dan ketika kalian bersedih, lalu kami melakukan hal-hal konyol, melontarkan lelucon-lelucon yang mungkin tidak lucu. maka kami sungguh tidak bermaksud memperkeruh suasana, kami ingin melihat kalian kembali tersenyum. hanya itu. dan ketika kalian melihat kami dengan pandangan tidak suka, maka ketika itu kami sungguh merasa bersalah. jalan terakhir yang akan kami lakukan adalah meminta maaf. berharap itu dapat sedikit mengurangi beban kalian. sungguh, semua itu hanya karena kalian..

Sejujurnya kami tidak menyukai pujaan hati kami menangis. sungguh itu membuat kami bingung setengah mati! maka tolong jangan salahkan kami, ketika kami meminta kalian berhenti menangis. namun kami pasti akan mendengarkan apa yang kalian ucapkan dalam tangis kalian, dan percayalah, kami akan tetap disamping kalian walaupun kalian menangis hingga tertidur di depan kami. maka, kami akan membawa kalian masuk kerumah dan pamit pulang pada ayah ibu kalian. dan tunggulah, maka kami akan menelepon kalian keesokan harinya untuk menanyakan kabar kalian. atau datang ke rumah membawakan coklat untuk melihat senyum kalian lagi. sungguh, itu hanya karena kalian..

Bagi kami, kalian tetap yang tercantik! ketika kalian bertanya mengenai berat badan kalian yang naik? atau baju kalian yang mulai tidak cukup? maka dalam hati kami tertawa. namun yang keluar dari mulut kami hanya senyuman. kami akan berkata tidak, bukan untuk membohongi kalian, tapi karena di mata kami kalian tetap paling indah!! karena kami sebenarnya tidak mencari malaikat yang tanpa cela, atau bidadari yang paling cantik sedunia, kami mempunyai peri kecil yang selalu ada di samping kami. ya! itu adalah kalian.. mengertilah, sungguh, itu hanya karena kalian..

Ketika kalian berkata baik2 saja, maka kami akan tersenyum dan berkata, “ok, kalo ada apa2 bilang ya”. karena kami tidak ingin memaksa kalian mengatakan sesuatu yang tidak ingin kalian katakan pada kami, dan tanpa kalian minta kami akan bertanya pada sahabat kalian apakah kalian benar2 baik2 saja? jika sahabat kalian tidak mau menceritakannya maka kami tidak akan mencari tau lagi. karena kami berharap kalian cukup mempercayai kami untuk menceritakan semuanya.. bukan karena kami memaksa kalian, sungguh, itu semua hanya karena kalian….

Dan ketika kalian membutuhkan kami, yakinlah bahwa kami akan selalu ada untuk kalian. ketika kalian mengatakan “tidak usah” pun, kami akan selalu ada di samping kalian. karena kalian adalah orang yang kami sayangi, percayalah..!! sungguh, semua ini hanya karena kalian..

Jika kami sudah memilih kalian, maka yakinlah, kalian adalah peri kecil kami, setidaknya itu yang kami pikirkan saat itu…

Ketika kalian (mungkin tanpa kalian sadari) menyakiti hati kami dan meninggalkan kami, kami mungkin akan marah. tapi itu hanya sesaat, dan yang kalian harus tahu, ketika kami benar2 telah memilih kalian untuk menemani kami, maka walaupun hubungan itu berakhir, separuh ruangan hati kami sudah kalian tulis menjadi ruangan kalian, maka ketika kami mempunyai kekasih yang lain, maka mereka hanya akan mengisi ruang di sisi yang lain, datang, dan pergi pada sisi itu. ruangan kalian akan tetap kosong untuk kalian, ketika kalian kembali untuk kami.

Tapi tolong, jangan khianati kami dengan lelaki yang lain! karena itu akan sangat menyakitkan untuk kami! Dan maaf, kami mungkin akan meninggalkan kalian selamanya…..

berfikir bagaimana cara berfikir

Sering terlihat wajah-wajah berkernyit, jidat yang mengerut. Terkadang mereka untuk tersenyum pun sepertinya sulit. Dan tidak terasa justru kita dan saya juga sering menjadi aktor dari dagelan yang berjudul: Kernyit dan Kerut di Pesta Jidat. Sebuah dagelan yang dari judul saja sudah tidak mampu menggugah selera, apalagi dipaksa harus dinikmati.

Berbicara cara berpikir, sah saja kita katakan kening mengerut sebagai bagian dari kegiatan tersebut. Namun, sepertinya tidak ‘halal’ kalau hal tersebut dipandang sebagai cara paling cerdas untuk menunjukkan “saya berpikir!” Terus? Entahlah saya juga bingung harus lanjutkan tema ini dengan apa lagi. Barangkali saya hanya ingin protes pada diri sendiri yang tidak bisa tersenyum saat sedang memikirkan sesuatu. Saya merasa belum cerdas jika untuk berpikir saja masih sulit untuk mengelola hal-hal lain pada tubuh saya saat sedang berpikir.

Selanjutnya, ada kecenderungan untuk marah dan marah saat sedang berpikir dan tidak kunjung bertemu dengan jawaban. Nah disini saya merasa lebih bijak untuk memarahi diri sendiri, kok bisa menikmati ketololan seperti itu?—maaf bahasa saya tidak halus kalau berbicara untuk diri sendiri—.

Sampai kemudian, saya memilih menyepi dan tidak mempedulikan apa-apa. Saya larut dengan pikiran sendiri. Untuk bicara saja saya berubah enggan. Dan ternyata memang sikap seperti iniyang sering saya lakukan, hingga tidak sedikit janji yang kemudian secara sengaja terlupakan, dan saya menjadi munafik karena telah menjadi figur seperti itu atas pilihan sendiri. Saya tidak hanya berdosa pada Tuhan saja, tetapi juga berdosa pada teman, sahabat, saudara dan semua yang pernah berinteraksi dengan saya. Oleh pengingkaran seperti itu, ternyata saya telah memilih untuk menjadi figur antagonis ditengah panggung drama hidup keseharian yang saya jalani.

Ah, ternyata proses terjadinya sebuah dosa terjadi secara sangat sistematis. Dosa sistematis? Tidak saya tidak akan membahas itu. Hanya yang terangsang bagi saya untuk membahas adalah apakah saya juga telah berpikir secara sistematis. Mengingat, intelektualitas belum bisa diakui ketika pada saat yang sama pikiran tersebut belum sistematis. Apalagi memang, sistematis tidak seseorang dalam berpikir menjadi indikator telah terintegral atau tidaknya pengetahuan yang telah pernah dimiliki oleh orang tersebut. Tentu saya juga berada didalam ketentuan demikian ini. Lagi, bagaimana cara berpikir?

Mengaitkannya dengan rumus ideal, saya termasuk salah seorang penganut konsep anti rumus dalam hal berpikir. Dalam arti, pola seseorang boleh berbeda dalam membentuk sebuah kerja pikiran. Karena hal ini juga tidak lepas dari latar pengalaman, darimana ia belajar, dan siapa saja yang berada di sekelilingnya. Intinya tidak ada pola baku pada mekanisme seperti apakah yang ideal untuk berpikir.

Cuma, yang masih saya yakini adalah tidak ada yang namanya berpikir yang tepat ketika seseorang tidak pernah secara rendah hati mengenal, bagaimana berpikir yang baik plus dampak dari sekian pemikiran yang telah pernah dihasilkan. Jika ingin arogan sedikit pada diri sendiri, menanggalkan keyakinan bahwa hari ini saya telah berpikir secara benar sebelum menemukan sebuah ketegasan dari apa yang telah pernah diperbuat. Oleh anda dan juga oleh saya disini. Maaf jika anda tidak menemukan kesimpulan apapun

aku cuma ingin jadi matahari untuknya

Seorang wanita bertanya pada seorang pria tentang cinta dan harapan.
Wanita berkata ingin menjadi bunga terindah di
dunia dan pria berkata ingin menjadi matahari.
Wanita tidak mengerti kenapa pria ingin jadi
matahari, bukan kupu kupu atau kumbang yang
bisa terus menemani bunga…

Wanita berkata ingin menjadi rembulan dan pria
berkata ingin tetap menjadi matahari.
Wanita semakin bingung karena matahari dan
bulan tidak bisa bertemu, tetapi pria ingin tetap jadi
matahari…

Wanita berkata ingin menjadi Phoenix yang bisa
terbang ke langit jauh di atas matahari dan pria
berkata ia akan selalu menjadi matahari…

Wanita tersenyum pahit dan kecewa.
Wanita sudah berubah 3x namun pria tetap keras kepala
ingin jadi matahari tanpa mau ikut berubah bersama wanita.
Maka wanita pun pergi dan tak pernah lagi kembali
tanpa pernah tahu alasan kenapa pria tetap menjadi matahari…

Pria merenung sendiri dan menatap matahari…. .

Saat wanita jadi bunga, pria ingin menjadi
matahari agar bunga dapat terus hidup.
Matahari akan memberikan semua sinarnya untuk
bunga agar ia tumbuh, berkembang dan terus hidup sebagai bunga yang cantik. Walau matahari tahu ia hanya
dapat memandang dari jauh dan pada akhirnya kupu kupu yang akan menari bersama bunga. Ini disebut
kasih yaitu memberi tanpa pamrih…

Saat wanita jadi bulan, pria tetap menjadi
matahari agar bulan dapat terus bersinar indah dan
dikagumi. Cahaya bulan yang indah hanyalah
pantulan cahaya matahari, tetapi saat semua
makhluk mengagumi bulan siapakah yang ingat
kepada matahari ??
Matahari rela memberikan cahaya nya untuk
bulan walaupun ia sendiri tidak bisa menikmati cahaya
bulan, dilupakan jasanya dan kehilangan
kemuliaan nya sebagai pemberi cahaya agar bulan
mendapatkan kemuliaan tersebut.
Ini disebut dengan Pengorbanan. .
menyakitkan namun sangat layak untuk cinta..

Saat wanita jadi Phoenix yang dapat terbang
tinggi jauh ke langit bahkan di atas matahari, pria tetap
selalu jadi matahari agar Phoenix bebas untuk
pergi kapan pun ia mau dan matahari tidak akan mencegahnya.
Matahari rela melepaskan phoenix untuk pergi jauh,
namun matahari akan selalu menyimpan cinta
yang membara di dalam hatinya hanya untuk phoenix.
Matahari selalu ada untuk Phoenix kapan pun ia mau
kembali walau phoenix tidak selalu ada untuk
matahari. Tidak akan ada makhluk lain selain
Phoenix yang bisa masuk ke dalam matahari dan
mendapatkan cinta nya. Ini disebut dengan
Kesetiaan, walaupun ditinggal
pergi dan dikhianati namun tetap menanti dan
mau memaafkan… .

Dan pria tidak pernah menyesal menjadi
matahari bagi wanita….

aku seorang penipu


Ini merupakan sebuah catatan seorang penipu
Catatan yang ditulis dengan perasaan yang ditutup dengan paksa
Catatan yang ditulis dengan raut muka yang tebal
Catatan yang ditulis dengan bibir yang dipaksa melebar
Catatan yang ditulis dengan air mata yang tidak pernah keluar

Mungkin catatan ini akan dikenang
Mungkin catatan ini akan dilupakan
Mungkin catatan ini hanya sebuah tulisan yang terperangkap dalam roda waktu

Senyumku tampak mempesona
Tawaku membuat semua merasa tidak perlu bertanya
Tingkah lakuku mencerminkan penyelesaian sempurna
Kehidupanku menjadi terlihat baik adanya

Sebuah kemenangankah ini?
Entah mengapa air mataku menunjukkan kekalahan
Aku tahu senyumku bukanlah kebahagiaan
Aku tahu tawaku hanya berasal dari kesakitan
Aku tahu tingkah lakuku merupakan permintaan
Aku tahu kehidupanku sebetulnya hanyalah pengorbanan
Aku tahun semua perjalananku telah rentan

Aku tahu aku tidak akan bisa membangun kembali tembok yang dulu pernah kudirikan
Aku tahu aku tidak akan bisa memutar roda waktu kembali
Aku tahu aku tidak akan bisa mencairkan esnya yang beku untukku

Yang ada kini hanyalah kekalahan
Yang ada kini hanya seorang penipu
Yang telah tidak bisa mengeluarkan perasaan dan egonya
Sehingga membuat keadaan menjadi seperti ini

Akupun seakan dapat menulis buku tentang cara menjadi penipu
Akupun seakan dapat terus menciptakan lagu kebohonganku
Lagu-lagu bualan yang akan selalu tertutup oleh pemaksaanku

Angan mimpiku serasa tertutup
Akalku serasa tidak menjadi asli
Jantungku serasa berdetak tidak pada frekuensinya
Menyaksikan sebuah film kepenipuan yang dibintangi oleh diriku

Takdirku membuatku menjauh dari Tuhan
Aku terus mempertanyakan cobaanku
Aku terus menantikan mukjizat yang tak kunjung tiba
Aku terus berdoa putus asa
Semua itu hanya dapat membuatku sedikit lebih tenang

Namun diriku telah tertutup
Sebuah tampang buruk rupa yang diselimuti topeng
Sebuah mata merah menyala yang diselimuti kacamata
Sebuah gendang telinga bengkak yang disumbat dengan kapas

Aku tak pernah membayangkan sebelumnya
Aku sekarang telah dibungkus sedemikian bagusnya dari luar
Aku menjadi orang yang selalu menampilkan sosok yang baik di luar keburukannya

Lihat aku
Dengar aku
Rasakan aku
Inilah aku
Sang Penipu

tentang sebuah semangat yang hampir mati

saat ini hari ku terasa panjang dan meletihkan ketika tidak ada lagi seorangpun didekat ku..

harapan ku ini dipenuhi dg pertanyaan “apa kita bisa seperti dulu lagi?”

kekuatanku sekarang diganti dengan rasa kehilangan.

kepastian yang aku rasakan setiap kali aku bangun pagi tidak lagi ada, seakan impian dan harapan ku terkubur dalam tanah yang begitu dalam, ditemani rasa sakit yg begitu perih.

aku merasa sakit setiap kali aku berjalan maju satu langkah setelah mundur walau hanya satu langkah,

aku tahu kemunduran dan menyerah bukanlah pilihan bagi yang telah merasakan sepinya luka dan perpisahan. aku ingin semuanya berubah.

aku tahu bagaimana rasanya melihat dunia dan mimpi ku satu persatu jatuh menjadi jutaan keping dikaki ku sampai tidak ada lagi yg tersisa dalam diri ku.

aku tahu rasanya disayangi jg menyayangi…

dan aku tahu rasanya menjadi keras dan dingin.

aku tahu cara berbahagia, aku tahu cara tersenyum. aku tahu kadang aku harus menghadapi sikap childish jg keegoisan ku.

aku tahu kadang semua niat dan usaha terbaik ku tidak cukup bagi orang lain.

aku tahu kadang aku menjadi frustasi kepada diri ini karena sesuatu yg melawan kata hati ku, uuuhhhmmm mungkin aku orang aneh…orang aneh yg tidak ingin membohongi perasaannya sendiri dan hanya bisa terdiam, lidah ini terasa kelu sekalipun aku ingin sekali berkata “sekarang aku terluka…”,

anehkah aku? mungkin semua orang menganggap seperti itu,

kenapa? apa dengan sikap ku yg aneh berarti ku jahat jg menyakiti, atau aku hanya menyakiti diri ku dg menahan semuanya dg “Diam”…

aku tahu bagaimana rasanya mempunyai sesuatu yg begitu berarti.

Aku hanya ingin menjadi diriku sendiri dan bukan sebagai bayangan orang lain.

aku tahu apa itu harapan dan aku mengandalkannya sebagai perlindungan terakhir ku.

tapi ingatlah, aku akan berhenti berharap di saat aku hanya melihat keadaan dipenuhi kesedihan, rasa sakit dan kekecewaan.

mungkin menurut mu terdengar sedikit egois, tapi salahkah jika aku ingin meminta itu?

aku tidak ingin apapun, aku hanya ingin sekali saja aku merasakan sebuah senyuman, senyuman yg lepas tanpa beban. begitu juga aku ingin melihat mu tersenyum.

aku tahu bahwa kegelapan harus ada walau hanya untuk membuat sepercik sinar tampak semakin terang.

aku percaya pada diri ini dan orang yg kusayangi di saat ku berbuat sesuatu. sekalipun kadang ku berpikir sebaliknya dan merasa tidak seorang pun yg percaya kepada ku.

di atas segalanya, aku tahu bahwa semua ini telah membuat aku menjadi diri aku. dan aku merasa inilah hidup ku sekarang yg harus ku jalani dg sepenuh hati…

kadang aku tahu harus mengucapkan apa, berterima kasih atas semua yg kamu lakukan. bagaimana aku bisa cukup berterima kasih, saat itu ada orang yang bisa membuat hidup ku lengkap, karena kamu adalah seorang yg memberi ku ketenangan, seorang yg menyelimuti kesepian ku setiap malam, aku berharap kamulah orang yg bersedia berkorban, untuk selalu mendahulukan aku, yg membiarkan aku menguji segala kesabaran ku dan selalu sabar menghadapi sikap ku, meski childish, egois dan mungkin saja akan sedikit menyakitkanmu.

adakah kata-kata yg tepat?

bagi aku pertanyaan ini tidak mudah. apapun yg ingin aku katakan terasa tak pernah selesai.

bagi kerelaan mu berubah bersama ku, menerima apa adanya diri ini, dan menerima segala kelemahan ku, tidak menyayangi karena terpaksa, tapi menyayangi “hanya karena”…

aku mungkin seorang yg tak bisa memberi apapun yg kadang merasa kesepian.

bukan karena alasan waktu, intens maupun kepercayaan ,,tapi berawal dari perasaan yg tumbuh namun selalu dibayangi hal yg dari awal rasanya begitu berat untuk diterima oleh hati kecil ini.

aku tidak minta untuk dipahami karena aku sendiri bahkan tidak bisa memahami diri ku. aku ingin diterima apa adanya. aku sering mempertanyakan keberadaan diri ku, arti hidup ku.

aku mempertanyakan apakah “dunia nyata” itu..??

dan mengapa aku tidak ada disana. aku merasa sangat kesepian. kadang hati ku menangis melihat semua keadaan ini, semua canda tawa saat itu selalu menggema dalam pikiran ku, di lain sisi aku harus diposisikan menjadi orang lain yg sebelumnya tidak pernah ku kenal.

jujur, aku tidak sanggup menerimanya. tolong jangan mencoba memahami ku seperti itu, atau terlalu cepat menilai ku jelek di mata mu. yang jelas hati ku selalu terbuka untuk mu walau aku tahu aku harus merasakan perih..

pernah terpikir oleh ku untuk menghiburmu dg sebuah pelukan. tapi aku rasa kamu akan menolak. tapi aku tahu mengapa? apakah dg memelukmu dapat membuatku merasa lebih baik atau malah akan memperdalam rasa sakit yg sama2 perlu kita lupakan…

ada seseorang yang memberikan banyak pertanyaan yang aku sendiri tidak pernah mampu untuk menjawab smuanya..aku hanya terdiam..berfikir..dan mengambil jalan pintas bahwa aku memang seorang pecundang..

pernahkah kamu menjalani kehidupan ku?

menghabiskan satu menit dalam posisi ku?

jika belum pernah…

katakan mengapa kamu lakukan semua ini?

pernahkah kamu bangun di pagi hari?

bertanya-tanya apakah saat ini adalah hari2 mu yg terakhir?

pernahkah kamu merasakan diri mu menjadi bayangan seseorang?

dan kamu terpaksa menerimanya walau hati mu menangis..

pernahkah kamu mengalami bahwa masa lalu dapat merusak segalanya?

dan kamu akhirnya menyadari bahwa semuanya berawal dari kesalahan mu…

pernahkah kamu belajar untuk menjaga sikap?

dan kamu akhirnya tahu sikap yg salah akan merusak segalanya

pernahkah kamu belajar untuk menjaga perasaan?

dan akhirnya kamu harus melukainya

pernahkah kamu berpikir kepercayaan adalah segala2nya?

dan akhirnya kamu sadar bahwa menjaga perasaan jauh lebih penting

pernahkah kamu belajar dari semua kesalahan mu?

dan berpikir cepat untuk coba memperbaiki semua

pernahkah kamu mencoba untuk berubah?

dan kamu sadar perubahan itu jalan terbaik

pernahkah kamu mencoba flashback?

dan akhirnya kamu tahu bahwa hidup bukanlah untuk kegagalan

pernahkah kamu merasa kamu bukanlah satu2nya dihatinya?

dan berharap ada yg menyadari bahwa perasaan tidaklah dapat di bagi2

pernahkah kamu berharap dan menunggu seseorang?

dan kamu merasa tidak yakin apakah seseorang akan datang

pernahkah kamu membenci seseorang?

dan kamu tahu bahwa kamu terpaksa melakukannya

pernahkah kamu berbohong dan menyembunyikan sesuatu?

dan akhirnya menjadi boomerang bagi diri mu sendiri

pernahkah kamu menghadapi dua pilihan yg sangat berat?

dan memaksa mu untuk memilih…

pernahkah kamu berjalan satu langkah?

dan akhirnya menjadi perubahan terbesar dalam hidupmu

pernahkah kamu duduk dibawah bintang2?

dan berharap ada seseorang mendengar keluhmu

karena kamu membutuhkan bahunya untuk menenangkan diri sejenak

pernahkah kamu memiliki seseorang yg sangat kamu sayangi yg selalu membuatmu tenang didekatnya?

pernahkah kamu ingin melindungi teman2 mu dan semua orang dari pandangan mu?

pernahkah kamu menutupi rasa bersalah, dengan pergi menjauh darinya?

pernahkah kamu melakukan hal terbodoh dan nekat, dan akhirnya kamu sadar bahwa semua tidaklah ada gunanya?

pernahkah kamu berpikir bahwa diam adalah satu2nya jalan keluar?

pernahkah kamu berpikir untuk menyembunyikan diri, di balik semua kata2 mu?

pernahkah kamu menyakiti seseorang karena kekurangannya?

padahal dia telah memberikan segalanya yg ada didalam dirinya?

pernahkah kamu merasa kehilangan seseorang?

disaat kamu ingin mengucapkan maaf kepadanya atas semua yg kamu lakukan kepadanya?

pernahkah kamu merasakan sakit yg begitu pedihnya, sehingga kamu menangis hingga tertidur?

pernahkah kamu menjalani kehidupan ku?

menghabiskan satu menit dalam posisi ku?

jika belum pernah…

katakan pada ku mengapa kamu menghakimi ku seperti ini?

“aku itu..

Hanya ingin merasakan sentuhan kehidupan yang berliku, merasakan indahnya kebencian, merasakan manisnya pengkhianatan, dan merasakan senangnya perpecahan… Hanya ingin merasakan sentuhan kematian yang pasti, merasakan buruknya kebahagiaan, merasakan pahitnya percintaan, dan merasakan sedihnya pertautan hati… aku hanya manusia yang merasakan semua itu, sesudah aku mati dan sebelum aku hidup. Aku lah yang merasakannya. Dan hanya aku… “

saat ini rasanya harapanku satu persatu berjatuhan…

marah, sakit, sedih, galau, kecewa, semua sudah cukup dalam merasuki smua hidupku…

rasanya aku ga ingin melihat keadaan seperti ini lg…

rasanya aku ga ingin mengulang semua ini lg…

saat ini ingin sekali aku pergi ke sesuatu tempat sunyi dimana hanya aku dan Tuhan yang tau apa yang aku rasakan,

Namun terkadang aku sendiri tidak mampu melakukannya

Rasanya aku menjadi orang yang ga pernah bisa diandalkan…

“tidak pernah bisa diandalkan…”, katanya…

itu sebuah kata yg paling ku benci dalam hidup…

walau hanya sekali terucap,

tapi sudah cukup buat ku terjatuh sampai dasar

apakah dengan semudah itu kata tsb harus keluar…???

apakah sehina itu, sehingga aku pantas mendapatkannya

apakah dengan semudah itu semua harus terjadi tanpa berpikir panjang,

apakah tidak ada lagi kata yg lebih baik dari itu

apakah dengan semudah itu semua pengorbanan selama ini hilang bersama kata itu

hanya karena keinginan sesaat…

apakah harus seperti itu yg akhirnya aku dapat,

hanya karena aku memang tidak mampu memenuhi sebuah permintaan…

apakah hal itu terlalu penting dimatanya dibanding keberadaanku, dan kenapa harus aku yg akhirnya mendapatkanya..??

apakah yg aku lakukan selama ini belum cukup, sehingga dengan teganya semua keluar begitu saja

apakah ini balasan dari semua pengorbanan ku selama ini, yg ku lakukan dengan sesuatu yang bernama “ ketulusan “..

sebuah kata, “tidak pernah”…

apakah itu harga mati yg harus aku dapat dari semua yg aku lakukan selama ini…??

semua yg telah aku lakukan selama ini…

cuma berakhir dg kata “aku tidak pernah bisa diandalkan”

apakah begitu mudah menilai seseorang tanpa melihat kebelakang

apakah begitu sempurna dirinya sehingga menganggap seseorang jauh lebih buruk dimatanya

apakah begitu tidak berartinya diri ku, sehingga kata itu meluncur sampai menusuk sedalam2nya hati ini…

apakah begitu teganya dunia ini sehingga pengorbanan ini serasa tidak pernah dihargai,

sehingga menjudge bahwa aku tidak lebih hanya seperti seseorang “Pecundang” yg tidak pernah bisa melakukan sesuatu…

smangatku untuk menjalankan hari-hari dengan lebih baik, menghilang lagi..

Apa bener bahwa aku sudah tidak pantas mendapatkan sebuah kata yg lebih baik dari itu

begitu tidak bergunanya kah aku?