Nabi Muhammad saw. adalah Suri Tauladan Yang Baik

muhammad

Rasulullah adalah suri Tauladan kita semua. Sudah sepatutnya kita untuk mencontoh sifat-sifat yang dimiliki Rasulullah.

  • Kalau ada pakaian yang koyak,

    Rasulullah menambalnya sendiri tanpa perlu menyuruh isterinya.

    Beliau juga memerah susu kambing

    untuk keperluan keluarga maupun untuk dijual.

    Setiap kali pulang ke rumah,

    bila dilihat tiada makanan yang sudah siap di masak untuk dimakan,

    sambil tersenyum baginda menyingsing lengan bajunya

    untuk membantu isterinya di dapur.

  • Sayidatina ‘Aisyah menceritakan:

    ”Kalau Nabi berada di rumah,

    beliau selalu membantu urusan rumahtangga.

    Jika mendengar azan,

    beliau cepat-cepat berangkat ke masjid,

    dan cepat-cepat pulang kembali sesudah selesai sembahyang.”

  • Pernah baginda pulang pada waktu pagi.

    Tentulah baginda amat lapar waktu itu.

    Tetapi dilihatnya tiada apa pun yang ada untuk sarapan.

    Yang mentah pun tidak ada karena Sayidatina ‘Aisyah belum ke pasar. Maka Nabi bertanya,

    “Belum ada sarapan ya Khumaira?”

    (Khumaira adalah panggilan mesra untuk Sayidatina ‘Aisyah yang berarti ‘Wahai yang kemerah-merahan’)

    Aisyah menjawab dengan agak serba salah,

    “Belum ada apa-apa wahai Rasulullah.”

    Rasulullah lantas berkata,

    ”Kalau begitu aku puasa saja hari ini.”

    tanpa sedikit tergambar rasa kesal di wajahnya.

  • Pernah baginda bersabda,

    “sebaik-baik lelaki adalah yang paling baik dan lemah lembut terhadap isterinya.”

    Prihatin, sabar dan tawadhuknya baginda sebagai

    kepala keluarga.

  • Pada suatu ketika baginda menjadi imam solat. Dilihat oleh para sahabat, pergerakan baginda antara satu rukun ke satu rukun yang lain amat sukar sekali. Dan mereka mendengar bunyi menggerutup seolah-olah sendi-sendi pada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antara satu sama lain.

    Sayidina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu

    langsung bertanya setelah selesai bersembahyang :

    “Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah tuan menanggung penderitaan yang amat berat, tuan sakitkah ya Rasulullah?”

    “Tidak, ya Umar. Alhamdulillah, aku sehat dan segar”

    “Ya Rasulullah… mengapa setiap kali tuan menggerakkan tubuh,

    kami mendengar seolah-olah sendi bergesekan di tubuh tuan?

    Kami yakin engkau sedang sakit…”

    desak Umar penuh cemas.

    Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya.

    Para sahabat amat terkejut. Perut baginda yang kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil, buat menahan rasa lapar. Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh baginda.

    “Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanan, kami tidak akan mendapatkannya buat tuan?”

    Lalu baginda menjawab dengan lembut,

    ”Tidak para sahabatku. Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi apakah akan aku jawab di hadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin, menjadi beban kepada umatnya?” “Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di Akhirat kelak.”

  • Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swt

    dan rasa kehambaan dalam diri Rasulullah saw

    menolak sama sekali rasa ketuanan.

    Seolah-olah anugerah kemuliaan dari ALLAH

    tidak dijadikan sebab untuk merasa lebih dari yang lain,

    ketika di depan umum maupun dalam keseorangan.

    Ketika pintu Syurga telah terbuka,

    seluas-luasnya untuk baginda,

    baginda masih berdiri di waktu-waktu sepi malam hari,

    terus-menerus beribadah,

    hingga pernah baginda terjatuh,

    lantaran kakinya sudah bengkak-bengkak.

    Fisiknya sudah tidak mampu menanggung

    kemauan jiwanya yang tinggi.

  • Bila ditanya oleh Sayidatina ‘Aisyah,

    “Ya Rasulullah, bukankah engkau telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih bersusah payah begini?”

    Jawab baginda dengan lunak,

    “Ya ‘Aisyah, bukankah aku ini hanyalah seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur.”

Rasulullah s. a. w. bersabda,


“Sampaikan pesanku walau sepotong

ayat”

About these ads

28 responses to this post.

  1. Posted by ain on 30 April 2009 at 02:26

    Sangat menyentuh…
    Nhn :)

    Balas

  2. Posted by dea on 30 April 2009 at 02:27

    Hidup Nabi Muhammad

    Balas

  3. Posted by yoyo on 30 April 2009 at 02:28

    Manusia yang Sempurna dan HARUS dicontoh oleh kita semua

    Balas

  4. Posted by che on 30 April 2009 at 02:29

    org yg memberikan teladan yg baik.. maka Ia tdk akan pernah bercacat dan bercela…
    maka Ia akan disanjung2 oleh org2
    dan Ia akan menjadi semangat hidup bagi mereka yg mencari2nya

    Balas

  5. Posted by polter on 30 April 2009 at 02:30

    begt besarnya pengorbanan beliau kpd hambanya,sedangkan hambanya tdk selalu ingat kpd beliau tmsk saya….suri tauladan yg baik

    Balas

  6. Posted by anisa suwarno on 2 Mei 2009 at 21:48

    alhamdulillah, nabi SAW adalah panutan dan tauladan kita, penuh rasa syukur diriku menjadi ummat beliau,jangan sampai putus do`a dan salam untuk beliau nabi SAW yang ummi

    Balas

  7. Posted by nunung on 27 Mei 2009 at 22:18

    Semoga Alloh memilihku menjadi slah satu hamba yang dapat berjumpa dengan Rasululloh…amin…

    Balas

  8. ALLAH TUHANKU MUHAMMAD SAW NABIKU SAMPAI MATIPUN AKU PEGANG AQIDAHKU.ISLAM NEVER DIE

    Balas

  9. assalamualaikum warahmatullah
    ana minta ijin copy artikel nya ya…? sukron…

    Balas

  10. mutiaraning jagat ora ono maneh mung bagindo nabi MUHAMMAD SAW.perjuangkan terus perjuanganya,jangan tinggalkan sejengkalpun masjidnya,rindukan terus harumnya,

    Balas

  11. Posted by heru supriadi on 18 November 2009 at 19:32

    sungguh amat mulia akhlak mu ya rasulullah, engkau adalah insfirasiku

    Balas

  12. Posted by rina on 31 Januari 2010 at 19:49

    subhanallah

    Balas

  13. Posted by Fendi on 9 Februari 2010 at 19:36

    Sangat menyentuh dan kita selaku muslim harus mengambil i’ktibar dari kehidupan beliau

    Balas

  14. Posted by adisty on 13 Februari 2010 at 13:22

    subhanallah.. Perfect human.. and perfect prophet…. Love prophet Muhammad 4ever!!!!!!!!!!!!! XD

    Balas

  15. Posted by Evan on 9 April 2010 at 19:24

    alhamdulillah
    :):)

    Balas

  16. andai para pemimpin belajar dan memahami keteladanan Rasullulllah SAW saya yakin tidak ada di Indonesia rakyatnya kemiskinan/kelaparan

    Balas

  17. Posted by raden on 24 November 2010 at 01:10

    ì like its

    Balas

  18. Posted by sinta putri on 12 Februari 2011 at 08:14

    patut sekali untuk ditiru ! :D

    Balas

  19. Posted by sa'odah on 27 Februari 2011 at 17:20

    Sungguh suri tauladan yang baik n WAJIB DICONTOH oleh kita sebagai umatnya..

    Balas

  20. andaikan smw pemimpin indonesia meneladani beliau …!!!
    pst keadaan indonesia akan lain …!!

    Balas

  21. Posted by milawaelah on 25 Maret 2011 at 15:01

    sosok seorang nabi muhammad saw

    Balas

  22. Posted by Anyoens on 14 April 2011 at 13:41

    Sholawat serta Salam kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW…

    Balas

  23. Posted by Anonymous on 29 April 2011 at 10:52

    ingin ku teteskan airmata saat ku baca tulisan ini. aku sungguh terharu

    Balas

  24. Posted by Muharom Rusdiana on 11 Mei 2011 at 19:07

    AKu Akan Berusaha ,,,
    The Best Ya Rassul ..

    Balas

  25. Subhanallah,,,,,,,,

    Balas

  26. Rasulallah bner” suri tauladan yg baik n hrus di cntoh bgi qt smwa…
    Rasulallah is the best forever
    I love Rasulallah :)

    Balas

  27. Posted by arza asyifa on 28 Januari 2013 at 19:33

    لااله الاالله محمد رسول الله….مشاءالله..وسبحان الله…الله اكبر…..

    Balas

  28. Posted by Anonymous on 23 Maret 2013 at 13:54

    the best

    Balas

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: